Praveen/Debby Harus Puas Sebagai Runner Up Australian Open

Text : Republika / Maya S | Photo / Video : PBSI | Editor: Maya Soeparwoto | 25 June 2017

SPORTKU.COM

Pupus sudah harapan Indonesia untuk mendapat satu gelar juara di Australian Open 2017.

Atlet bulu tangkis ganda campuran Indonesia Praveen Jordan/Debby Susanto meraih posisi runner-up dalam turnamen Australia Terbuka 2017 setelah takluk dari pasangan unggulan pertama asal Cina pada laga final yang berlangsung di Sydney, Australia, Minggu (25/6/2017).

"Kami bermain kurang sabar dan terburu-buru untuk mematikan lawan. Kami juga banyak melakukan kesalahan sendiri," kata Jordan selepas pertandingan seperti dilansir laman resmi PP Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI).

Ganda campuran Jordan/Debby kalah dari pasangan unggulan pertama asal Cina Zheng Siwei/Chen Qingchen dalam tiga game laga final dengan skor 21-18, 14-21, dan 17-21 selama 58 menit permainan.

Wakil Indonesia peringkat tujuh dunia itu mengamankan game pertama walau sempat tertinggal 3-9. Pasangan juara All England 2016 itu pun meraih poin satu demi satu hingga skor imbang 16-16 dan terus melaju hingga 21-18.

Setelah kehilangan game kedua, Jordan/Debby seakan tertekan pada game ketiga ketika Zheng/Chen mengejar mereka 2-1, 8-1, 10-3, 10-6, dan 11-11. Tiga kali Zheng/Chen menyamakan kedudukan, Jordan/Debby pun tertinggal 13-17, 16-18, hingga 17-21.

"Lawan mengubah taktik ketika pukulan servis. Ketika Chen servis ke saya, bolanya jauh ke belakang. Tapi kalau ke Jordan, bola servisnya tipis sekali di depan dan hampir keluar sehingga susah untuk mengembalikan," kata Debby.

Debby mengaku permainannya pada game ketiga kalah mental dibanding lawan. "Kami sudah memegang kendali pada game ketiga. Tapi, lawan justru bermain lepas dan seakan main pukul bola saja. Mereka seakan tidak memikirkan apa-apa," kata Debby.

Jordan mengaku permainannya bersama Debby pada laga final perlu dievaluasi. "Kami tentu tidak puas dengan hasil ini. Pertandingan ini pelajaran bagi kami menuju kejuaraan dunia," ujar Jordan.

Pasangan ganda campuran Cina yang satu ini terbilang cukup tangguh. Pada final Indonesia Open 2017 lalu, sempat membuat repot Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir. Tak mudah bagi Tontowi/Liliyana untuk memerangi kehandalan mereka, meski berujung kemenangan.

Sebelumnya, atlet ganda putra Indonesia-Malaysia Hendra Setiawan/Tan Boon Heong juga gagal meraih podium juara turnamen tingkat super series itu. Hendra/Tan kalah dari pasangan Jepang Takeshi Kamura/Keigo Sonoda dengan skor 17-21, 19-21.

  • facebook share

RELATED NEWS

Ade/Wahyu Harumkan Indonesia

Ade/Wahyu Harumkan Indonesia

BADMINTON
Kesabaran Bawa Irfan ke Semifinal

Kesabaran Bawa Irfan ke Semifinal

BADMINTON
Fajar/Rian Finalis Bitburger Open

Fajar/Rian Finalis Bitburger Open

BADMINTON
Hafiz/Gloria Tembus Semifinal Bitburger Open

Hafiz/Gloria Tembus Semifinal Bitburger Open

BADMINTON

QUICK NAVIGATION

Image

SPORTKU adalah media berita online yang menyajikan informasi seputar dunia olahraga dengan mengedepankan Action, Competition, Adrenaline dan Lifestyle. 
ACT YOURS!

GROUP OF

Image

MAHAKA MEDIA, dengan tagline "Beyond Media Creation", merupakan perusahaan induk dari unit usaha media dan hiburan (entertainment) yang memiliki kekuatan di bidang Broadcasting, Printing&Publishing, Online dan Marketing Company